Skip to main content

Cinta

Cinta.
Seringkali aku mendengar cinta yang didefinisikan oleh manusia.
Yang penuh dengan liku.
Cinta kepada manusia yang bersifat lemah, tiada kuatnya.
Kerana manusia itu sendiri diciptakan oleh sang pencipta yang kekuatanya tiada tandingan.
Berapa kali aku jatuh hati kepada orang yang sama dan berkali itu jugalah aku dikecewakan oleh manusia.
Hati aku dipijak, direnyuk, dilanyak seperti tiada perasaan.
Dan berkali juga aku bangun daripada kejatuhan itu.
Disalahkan kerana satu hal yang datangnya daripada manusia itu sendiri.
Disalahkan,
Terus.

Sampai satu tahap aku lupa aku juga punya perasaan,
Berkali-kali ditunjal kepala oleh memori kita, teguh disisi kau mencari kebaikan kau daripada buruknya.
Dalam mencari cinta itu sendiri--
Aku temui cinta yang hakiki.
DIA.
Tuhan.
Ya Tuhan. ALLAH.
Yang meciptakan langit dan bumi.
Kau lupakan dia yang satu.
Tapi--
Tak pernah sekalipun dia lupakan engkau wahai manusia yang lemah lagi sombong.
Lalu--
Nikmat mana yang kau mahu dustakan kawan?